ANEKA

Ditlantas Harapkan Pihak Pekerja Tol Layang Perbanyak Rambu Petunjuk

MAKASSAR, UPEKS.co.id —Pekerjaan jembatan tol layang di Jl AP Pettarani saat ini terus dilakukan. Waktu  pekerjaannya pun cukup lama berkisar 18 bulan dan tentu mengakibatkan kemacetan, bahkan rawan terjadi  Kecelakaan Lalulintas.

Menanggapi hal itu, Direktorat Lalulintas (Ditlantas) Polda Sulsel telah berkoordinasi dengan pihak pekerja tol  layang agar perbanyak rambu-rambu petunjuk. Hal itu disampaikan Kasubdit Kamsel Ditlantas Polda Sulsel, AKBP  Reza Pahlevi, Rabu (3/4/19).

“Kami sudah menyampaikan agar memperbanyak rambu-rambu petunjuk di jalan agar masyarakat mengerti.  Termasuk penerangan. Lebih utama lagi adalah kondisi jalan yang rusak dan bergelombang itu diperbaiki, ” kata  AKBP Reza.

Menurut Reza, terkait dengan rekayasa Lalulintas di Jl AP Pettarani adanya pekerjaan jembatan tol layang,  memang dalam pekerjaannya bukan satu titik. Jadi ada proses atau progresnya. Tentunya setiap progresnya,  gunakan waktu dan tempat.

Oleh karena itu, progresnya ini berpindah-pindah otomatis menimbulkan permasalahan-permasalahan khususnya
Lalulintas di beberapa tempat. Seperti diawal, mungkin masyarakat sudah tahu.

Hosting Unlimited Indonesia

“Dimana pada saat proses pengerjaan jalan tol, itu sudah dirapatkan dan juga sudah sampaikan kepada  masyarakat, akan dilaksanakan dan tentu mengakibatkan hambatan, ” ucapnya.

Kemudian lantu Reza, disampaikan ada jalur-jalur alternatif untuk menghindari kemacetan yang terjadi di Jl AP  Pettarani. Masyatakat pun sudah tahu karena progres-progres itu tidak satu tempat saja. Mulai jalan tol hingga ke  ujung Jl Alauddin prosesnya secara bertahap, tidak sekaligus.

Tentunya lanjut Reza, menimbulkan kemacetan-kemacetan dan berpindah-pindah tempat yang lain. Rekayasanya  tentu juga koordinasi dengan pihak Wika dan Polretabes untuk mengantisipasi kemacetan dan memberikan jalur- jalur alternatif yang dilalui masyarakat.

“Itukan ada penyempitan-penyempitan, termasuk juga hambatan adanya aktifitas lainnya. Seperti penggalian PDAM, PLN dan Telkom. Itu juga salah satu menjadi permasalahan di jalan yang menimbulkan kemacetan- kemacetan, ” lanjutnya.

Namun Reza mengaku, dari awal sudah disampaikan kepada seluruh masyarakat dan sudah pres rilis dari pihak  Wika dan kepolisian. Itu sudah disampaikan agar melalui jalur alternatif dan menghindari pada saat jam-jam  tertentu.(Jay)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

#TRENDING

To Top