Bertemu Dubes untuk Indonesia, Rektor UNM Buka Peluang Kerja Sama dengan Kroasia

  • Whatsapp
Bertemu Dubes untuk Indonesia, Rektor UNM Buka Peluang Kerja Sama dengan Kroasia

MAKASSAR, UPEKS — Duta besar (Dubes) Kroasia untuk Indonesia, Nebojsa Koharovic mengunjungi Universitas Negeri Makassar (UNM), Selasa (9/11/2021).

Dalam kunjungannya, Nebojsa didampingi Munafri Arifuddin, Konsul Kehormatan (Honorary Consul) untuk Kota Makassar dari Pemerintah Republik Kroasia.

Bacaan Lainnya

Kedatangan Nebojsa ke UNM merupakan agenda kunjungan kerjanya selama di Kota Makassar sekaligus menawarkan kerjasama.

Rektor UNM, Prof. Dr. Ir. H. Husain Syam, M.TP., IPU., ASEAN Eng mengapresiasi kunjungan Dubes Kroasia itu. Menurutnya, ada tiga poin yang ditawarkan Nebojsa.

“Pertama IT (informasi teknologi), Kedua berkaitan dengan ekonomi, kemudian pariwisata yang kaitannya dengan program yang kita punya yang dibungkus semua dengan entrepreneur bisa dikerjasamakan,” ungkapnya.

Guru besar Fakultas Teknik itu mengungkapkan, UNM saat ini sedang melakukan identifikasi terkait poin yang ditawarkan tadi sebelum disampaikan dan bisa langsung dilakukan kerjasama.

“Tapi yang paling pokok adalah kita mau identifikasi dulu kemudian kita buatkan mapping menyampaikan ke beliau dubes Kroasia lalu ia bisa langsung mengarahkan kita ke negaranya di mana katakanlah di perguruan tinggi yang berkaitan dengan kesamaan keilmuan yang bisa kerja sama,” bebernya.

Rektor dua periode itu mengatakan, program yang paling mendekati untuk kerjasama adalah bidang IT. Sebab saat ini perkembangan teknologi IT di UNM sangat dibutuhkan untuk menuju universitas kelas dunia.

“IT yang paling dominan. UNM juga bagian dari itu sebagai wujud menuju universitas global mendunia tentu dibackup oleh infrastruktur IT,” ucapnya.

Prof Husain juga menyampaikan, ke depan tidak menutup kemungkinan ada pertukaran pelajar dari UNM dan universitas di Kroasia. Begitupun kerjasama di bidang riset.

“Kita punya prodi antropologi sosiologi itu bisa menjadi bagian. Inilah yang mau kita garap. Inilah yang bisa terjadi pertukaran mahasiswa dosen dan bisa bersama di Indonesia di Makassar dilakukan seminar riset, jadi kerjasama di situ untuk saling menguatkan,” pungkasnya. Humas UNM Burhanuddin, melaporkan. (Rasak)

 

 

Pos terkait