Komunikasi Intens Minimalkan Keterlambatan Distribusi Pupuk Bersubsidi

  • Whatsapp
Komunikasi Intens Minimalkan Keterlambatan Distribusi Pupuk Bersubsidi

SIDRAP UPEKS.co.id— Sekretaris Kabupaten Sidrap, Sudirman Bungi menekankan perlunya komunikasi yang  intens antara kelompok tani dengan pengecer pupuk bersubsidi.

“Perlu komunikasi intens di bawah pengawasan kepala desa, lurah camat dan PPL agar keterlambatan distribusi  pupuk dapat diminimalisir,” ujar Sudirman Bungi usai memimpin pertemuan dengan Komisi Pengawasan Pupuk  dan Pestisida Sidrap, Kamis 28 Januari 2021 di ruang kerjanya.

Bacaan Lainnya

Pertemuan merespon adanya laporan masyarakat atas terjadinya kelangkaan pupuk. “Tadi Kita cek, memang ada  perubahan sistem penebusan di mana petani harus melengkapi KTP dan lain sebagainya,” ujar Sudirman Bungi.

Untuk mengantisipasi keterlambatan distribusi, kata Sudirman Bungi, perlu pertemuan intens antara pengecer dan  kelompok tani. Hal itu untuk menghindari komunikasi yang tidak sinkron di lapangan.

“Kami akan pertemukan semua unsur, baik kepala desa, PPL, kelompok tani dan pengecer. Kita awali roadshow  11 kecamatan untuk mempertemukan semua itu,” Sudirman Bungi.

Diharapkan dari pertemuan itu ada kesamaan pemahaman dan kesepakatan antara kelompok tani dan pengecer  masing-masing terkait jadwal dan skema distribusi pupuk.

“Ada kesepahaman kapan pupuk sudah harus ada di kios, kemudian kelompok tani juga harus proaktif mengatur  anggotanya. Paling tidak misalnya dua minggu sebelum pemakaian, ada komunikasi intens, agar pengecer bisa  mengupayakan semua kebutuhan datang tepat waktu,” terang Sudirman Bungi.

Pertemuan Komisi Pengawasan Pupuk dan Pestisida itu dihadiri Kadis Perdagangan dan Perindustrian, Ahmad  Dollah, Kabag Perekonomian dan SDA, Sudarmin, Kabid Sarana dan Prasarana Pertanian, Suriyanto, dan Kabid  Perdagangan, Arnol Baramuli.

Tampak pula, Ketua Kontak Tani Nelayan Andalan (KTNA) Sidrap, H. Abdul Samad, dan distributor pupuk. (Risal  Bakri).

Pos terkait