Memasuki New Normal di Sulawesi, Pertamina Jaga Pasokan Tetap Aman

  • Whatsapp
Memasuki New Normal di Sulawesi, Pertamina Jaga Pasokan Tetap Aman

Memasuki New Normal di Sulawesi, Pertamina Jaga Pasokan Tetap Aman

MAKASSAR.UPEKS.co.id—Beberapa minggu setelah dimulainya Era New Normal di Sulawesi, PT Pertamina (Persero) melalui Marketing Operation Region (MOR) VII memastikan pasokan dan distribusi Bahan Bakar Minyak  (BBM) tetap aman.

Bacaan Lainnya

Langkah pengamanan stok dan peningkatan kehandalan distribusi terus dilakulan untuk mengantisipasi  peningkatan konsumsi BBM ke depannya.

Ketahanan stok BBM untuk wilayah Sulawesi saat ini lebih dari 14 hari. Unit Manager Communication & CSR  Pertamina MOR VII, Hatim Ilwan, mengatakan bahwa secara garis besar konsumsi BBM di Sulawesi masih belum  kembali normal.

“Perhitungannya diambil dari rerata penyaluran normal yaitu sepanjang bulan Januari hingga Februari 2020  dibandingkan dengan rerata penyaluran saat era New Normal yang dimulai dari bulan Juni,” ujarnya.

Hingga akhir bulan Juni, rerata konsumsi BBM all product baik Public Service Obligation (PSO) maupun non-PSO  di Sulawesi mengalami penurunan sebesar 15%, yaitu dari 9.517 Kilo Liter/hari menjadi 8.092 KL/hari.

Produk Gasoline (Premium, Pertalite, Pertamax dan Pertamax Turbo) mengalami penurunan yang cukup signifikan  yaitu dari 7.041 KL/hari menjadi 5.833 KL/hari atau sebesar 17%. Sedangkan produk Gasoil (Solar, Pertamina  Dex, dan Dexlite) mengalami penurunan sebesar 9%, yaitu dari 2.319 KL/hari menjadi 2.105 KL/hari.

Meski belum kembali normal, Sulawesi Selatan masih menjadi propinsi dengan konsumsi BBM terbesar yakni 2.676 KL/hari untuk Gasoline dan 1.118 KL/hari untuk Gasoil.

“Konsumsi Sulawesi Selatan sekitar separuh konsumsi seluruh Sulawesi,” ujar Hatim. Selanjutnya disusul dengan  Sulawesi Tengah dengan konsumsi Gasoline sebanyak 948 KL/hari dan Gasoil sebanyak 306/KL/hari.

Untuk Sulawesi Utara, jumlah konsumsi Gasoline per harinya sebanyak 836 KL dan Gasoil sebanyak 203 KL.

Sementara Sulawesi Tenggara mencatat konsumsi Gasoline sebanyak 718 KL/hari dan Gasoil sebanyak 250  KL/hari.

Peningkatan konsumsi Gasoil secara khusus terjadi di Sulawesi Barat dan Gorontalo, masing-masing sebesar 7% dan 6%. Jumlah konsumsi Gasoil Sulawesi Barat sebesar 134 KL/hari sedangkan Gorontalo sebesar 92 KL/hari.

Untuk Gasoline, Sulawesi Barat mencatat konsumsi sebesar 312 KL/hari dan Gorontalo sebesar 341 KL/hari.

Melihat tren saat ini, Hatim memprediksi akan mulai terjadi peningkatan konsumsi BBM dalam beberapa bulan ke  depan.

“Seiring dengan semakin meningkatnya aktifitas masyarakat, kami prediksi konsumsi BBM juga akan  semakin meningkat,” lanjutnya.

Peningkatan konsumsi BBM, Hatim memastikan akan dibarengi dengan upaya Pertamina untuk terus  meningkatkan pelayanan dan pasokan BBM. “Kami pastikan pasokan untuk tetap terjaga,” pungkasnya.

Hatim juga menghimbau agar masyarakat tetap bijak dalam penggunaan BBM untuk aktifitas sehari-hari.

“Masyarakat juga dapat turut berperan aktif dalam mengawasi distribusi dan penggunaan BBM dengan  melaporkan jika terjadi kecurangan ke Call Center Pertamina 135,” tutup Hatim. (rls).

Pos terkait