EKONOMI BISNIS

Terapkan Prokes Ketat, Hotel Swiss-Bellin Panakkukang Dapat Pujian PJ Wali Kota

Terapkan Prokes Ketat, Hotel Swiss-Bellin Panakkukang Dapat Pujian PJ Wali Kota

Terapkan Prokes Ketat, Hotel Swiss-Bellin Panakkukang Dapat Pujian PJ Wali Kota

MAKASSAR, Upeks–Meski masih dalam suasana Pandemi Covid-19, namun para pelaku usaha utamanya perhotelan bisa tetap beraktivitas dengan syarat memberlakukan Protokol Kesehatan (Prokes) dengan ketat untuk menghindari penyebaran Covid-19. Seperti yang diterapkan Hotel Swiss-Bellin Panakkukang yang mendapat pujian Penjabat Wali Kota Makassar.

Penjabat Wali Kota Makassar Prof Rudy Djamaluddin menyampaikan pujiannya usai menghadiri salah satu undangan kerabatnya di Hotel Swiss-Bellin Panakkukang Makassar. Dia mengucapkan terima kasihnya pada pihak pengusaha utamanya perhotelan yang berjuang bersama pemerintah dalam memutuskan mata rantai penyebaran virus covid-19.

“Terima kasih pada semua pelaku usaha atas partisipasinya membantu pemerintah menjadikan Kota Makassar bersih dari covid. Saat ini kita masih berjuang bersama. Dan tadi di Hotel Swiss-Bellin Panakkukang, protokol kesehatannya bagus sekali. Saya kira ini bisa menjadi percontohan untuk hotel lainnya,” ungkap Rudy.

Prof Rudy Djamaluddin hadir memenuhi undangan kerabatnya dan juga melalui beberapa standarisasi yang di terapkan di hotel tersebut.

“Jadi tadi itu seperti biasa tetap ada wastafel portable sebelum masuk hotel. Kalau di Swiss-Bellin Panakkukang sudah pakai pedal jadi nda perlu khawatir lagi ada campur tangan saat cuci tangan. Ada cek suhu tubuh juga. Tapi yang beda di sana saat di pelaminan. Tamu pakai salam namaste biar tidak ada kontak langsung,” tambahnya.

Saat ini seperti yang di ketahui bersama, perhotelan sudah mulai bisa mengadakan resepsi juga pertemuan. Hanya saja semua harus tetap menggunakan protokol kesehatan.

Marcomm Swiss-Bellin Panakkukang Hotel, Mimi Suratmy, mengatakan pihaknya hingga saat ini masih komitmen menjalankan imbauan pemerintah.

“Di Hotel Swiss-Bellin Panakkukang ini sejak di bolehkan buka kembali, management sudah menerapkan sistem protokol seperti menyiapkan wastafel portable pedal saat akan masuk ke lobby hotel,pengecekan suhu tubuh dan barang bawaan tamu harus masuk dulu dalam box UVC untuk di sterilkan. Setelah itu tamu harus melalui gate misting disenfectan untuk kembali memastikan bahwa tamu dalam kondisi sehat”,jelas Mimi.

Lebih lanjut ia menjelaskan khusus untuk tamu yang ingin menghadiri resepsi pernikahan, juga telah di siapkan pelindung diri dari covid-19.

“Nah yang ingin ke resepsi pernikahan, management hotel menyiapkan hand sanitizer dan juga beberapa wastafel portable yang mudah di jangkau meski jarak toilet cukup dekat. Untuk ke pelaminannya sendiri di aturkan jaraknya antara tamu dan pengantin. Sistemnya itu salam namaste biar tidak saling bersentuhan. Lalu turun menuju labirin untuk pengambilan meal box agar tidak berdesakan,” tambah Mimi

Resepsi pernikahan di hotel kini di perbolehkan dengan catatan tamu harus seperdua dari kapasitas normal ruangan dan sajian makanan menggunakan box atau paket untuk menghindari adanya kluster baru. (a)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

#TRENDING

To Top