Minta Kerabat Tidak Ikut Sebar Isu Miring, Haidar Madjid: Kita Mau Terpilih Secara Terhormat!!

Minta Kerabat Tidak Ikut Sebar Isu Miring, Haidar Madjid: Kita Mau Terpilih Secara Terhormat!!

MAKASSAR, UPEKS.co.id — Caleg petahana DPRD Sulsel asal Partai Demokrat, Haidar Madjid terus diterpa isu miring yang menyudutkan dirinya menjelang hari pencoblosan Pemilu Legislatif (Pileg) pada 14 Februari 2024 mendatang.

“Beberapa hari kedepan kita akan menghadapi berbagai macam hal. Pertama soal isu. Haidar diisukan bahwa adiknya (Muhdar Umar) maju caleg karena tidak suka lagi sama Haidar Madjid,” ungkap Haidar Madjid kepada seribuan warga dari empat kecamatan di Dapil II Makassar B yang tumpah ruah di acara
“BIRU [14] [1] AKU MEMILIH SETIA HAIDAR MADJID” di Lantai II Gedung Graha Pena, Makassar, Minggu (14/01/2024) siang.

Bacaan Lainnya
 

Anggota Komisi E DPRD Sulsel ini menegaskan bahwa hubungannya dengan Muhdar Umar tidak akan bisa dipisahkan oleh siapapun. Terlebih isu miring yang tidak jelas.

Malah sebaliknya, Haidar meminta kelebihan dan kehebatan Muhdar Umar harus dikabarkan karena memang pantas untuk dipilih. “Muhdar dipilih karena memang pantas. Karena dia berkompeten menjadi anggota DPRD,” tegasnya.

Haidar menyampaikan bahwa mendekati pencoblosan semakin banyak cara orang jahat dalam merebut hati warga. Salah satunya membuat isu miring untuk menjatuhkan calon lain di mata warga.

Meski begitu, Sekretaris Partai Demokrat Sulsel ini meminta tim dan kerabatnya tidak ikut-ikutan melakukan praktik kotor tersebut. Dia pun menegaskan bahwa orang-orang Haidar tidak pernah ikut membuat isu macam-macam.

“Orang-orang yang bersama Haidar Madjid tidak akan melakukan hal kotor semacam itu. Karena kerabat Haidar Madjid adalah orang yang santun. Jadi, jangan mi kita ikut-ikutan membuat isu macam-macam. Kita mau terpilih dengan cara terhormat, bermartabat, dan memang dipilih karena berkompeten. Bukan dengan cara curang menjelekkan orang lain,” tegas Haidar.

“Insyaallah, saya Haidar Madjid tidak akan pernah mengajak seseorang dan kerabat saya untuk membuat cerita jelek. Kenapa? Karena kalau ada isu negatif, semakin banyak cerita buruk kepada saya, maka ladang pahalanya juga akan saya tuai di kemudian hari,” sambungnya.

Lebih jauh, Haidar Madjid menyatakan selain isu miring ada hal lain yang harus dihadapi. Yakni; money politic atau politik uang.

“Ada orang karena tidak mampu menunjukkan dia pantas menjadi anggota DPRD, maka caranya membeli harga dirinya rakyat. Dia tukar suara rakyat dengan uang Rp50 ribu, Rp100 ribu dan sembako. Haidar, Insyallah tidak akan berada di wilayah itu,” tegasnya.

Haidar tidak mau menggadaikan suara warga di Kecamatan Biringkanaya, Tamalanrea, Panakkukang, dan Manggala pada tanggal 14 Februari nanti. Dia pun mengajak warga memilih dengan harga diri, bukan karena materi.

“Harga diri yang kita pertaruhkan di bilik suara. Tentu akan banyak godaan. Dan siapa pun bisa goyah dengan godaan itu. Tetapi saya percaya dengan mengusung aku memilih setia, godaan itu tidak akan menggoyahkan pilihan kita “Haidar Madjid BIRU 14 [1]”,” ujarnya.

Haidar pun mengingatkan warga akan tugas dan fungsi Anggota DPRD. Utamanya memperjuangkan kepentingan warga, terkhusus di daerah pemilihan (Dapil) masing-masing. “Misalnya, saya yang bertanggungjawab akan kepentingan warga di Dapil Makassar B. Jadi kalau ada yang terlalu boros belanja di Pemilu, tunggu hasilnya kalau terpilih di DPRD. Apa na kerja,” jelasnya.

Haidar mengatakan di DPRD itu kerjanya orang bicara. Karena hanya dengan bicara, anggota DPRD bisa menyampaikan apa yang menjadi persoalan hidup masyarakat di dapilnya.

“Olehnya, saya percaya kita semua, yang merupakan Kerabat Haidar Madjid, insyallah akan sadar pada tanggal 14 Februari nanti menjatuhkan pilihannya “Haidar Madjid BIRU 14 [1]”, tutup Haidar. (mah)