Polda Ungkap Prostitusi Online di Bawah Umur, Bertarif Rp600 Ribu

Polda Ungkap Prostitusi Online di Bawah Umur, Bertarif Rp600 Ribu

MAKASSAR,UPEKS.co.id— Sub Direktorat (Subdit) IV Remaja Anak dan Wanita (Renakta) Ditreskrimum Polda Sulsel, berhasil mengungkap prostitusi online di bawah umur dengan tarif Rp600 ribu sekali kencan.

Kabid Humas Polda Sulsel, Kombes Pol Komang Suartana mengatakan, pelaku yang diamankan, yakni seorang lelaki berinisial UK.

Bacaan Lainnya

Komang mengatakan, pelaku ini yang mengadakan atau menjual belikan anak di bawah umur itu.

“Itu sudah dilakukan di dua hotel di Makassar. Kasus ini sedang dikembangkan oleh penyidik Renakta,” kata Kombes Pol Komang Suartana saat ditemui di Mapolda Sulsel, Rabu (10/8/22).

Komang menjelaskan, dengan terbukanya informasi ini, merupakan langkah keterbukaan ke publik untuk mengungkap kasus prostitusi online. Polda Sulsel pun akan serius membongkar prostitusi online tersebut.

“Khusus kasus yang diungkap kemarin, Selasa (9/8/22), korbannya ada tiga. Masing-masing berinisial S, S dan Z asal kota Makassar. Modusnya itu memperjual belikan melalui online,” jelas Komang.

Perwira Polri tiga bunga ini menyebut, korban itu ditempatkan di suatu tempat, kemudian ketika ada orang yang memesan barulah dibawakan wanita itu yang merupakan anak di bawah umur.

“Jadi disitulah ditemukan setelah adanya laporan masyarakat. Sehingga ditindaklanjuti dan ternyata pelaku UK ini sudah berkali-kali melakukannya. Pelaku memasang tarif Rp600 ribu keatas,” sebutnya.

Pasarannya pun mulai kalangan menengah, sedang dan bawah. Tergantung dari harganya. Saat ini lanjut Kabid Humas, masih dikembangkan dan dilakukan penyelidikan oleh Renakta.

“Untuk modusnya masih didalami, kenapa mau melakukan seperti itu. Tersangka baru satu dan masih dikembangkan. Pelaku dijerat UU perlindungan anak. Yakni pasal 76, pasal 88 UU 35 tahun 2014 tentang perlindungan anak,” tutupnya. (Jay)