Dispopar Enrekang Latih Warga Bikin Kerajinan Tangan Berbahan Bambu

Dispopar Enrekang Latih Warga Bikin Kerajinan Tangan Berbahan Bambu

ENREKANG,UPEKS.co.id— Untuk mendukung dan mengembangkan Desa Wisata di Kabupaten Enrekang, Dinas Kepemudaan, Olahraga dan Pariwisata (Dispopar) Kabupaten Enrekang intens melakukan pemberdayaan kepada para pelaku usaha. Salah satunya adalah, memberikan pelatihan kepada 20 wirausaha pemula yang berdomisili di wilayah obyek wisata permandian alam lewaja, Kecamatan Enrekang, Rabu (15/6).

Bertempat di Villa Bambapuang Kotu, Kecamatan Anggeraja, 20 wirausaha pemula tersebut digembleng membuat kerajinan tangan berbahan dasar bambu dari para instruktur. Kegiatan itu dihadiri langsung Ketua Dewan Kerajinan Nasional Daerah (Dekranasda) yang juga Ketua TP. PKK Kabupaten Enrekang, Ny. Johra Muslimin Bando.

Bacaan Lainnya

“Salah satu tujuan Desa Wisata dibentuk  adalah untuk memberdayakan masyarakat, sehingga mampu meningkatkan kesejahteraan ekonomi masyarakat,” ujar Kepala Dispopar Kabupaten Enrekang, Ahmad Faisal.

Lebih lanjut dikatakan Ahmad Faisal, peserta yang dilatih diprioritaskan bagi para wirausaha yang berdomisili di sekitar obyek wisata permandian alam lewaja, karena kedepannya akan dijadikan sebagai desa wisata percontohan ramah souvenir bambu di Kabupaten Enrekang. 

“Kenapa dipilih Lewaja karena di lokasi tersebut banyak tanaman bambu. Inilah yang coba kita kembangkan. Kita mencoba untuk mengubah mindset pekerja menjadi wirausaha,” lanjut Ahmad Faisal.

Sementara, Ketua Dekranasda Kabupaten Enrekang, Ny. Johra Muslimin Bando pada kesempatan itu menjelaskan peluang bisnis melalui kerajinan bambu. “Dikabupaten Enrekang banyak sekali pohon bambu, dan ini akan menjadi peluang yang sangat besar bagi kita untuk dijadikan sebagai sumber pendapatan,” jelas Ny. Johra.

Untuk itu, dibutuhkan kreatifitas dan keseriusan untuk menekuninya. “Harus ada kesungguhan dan keseriusan. Kita harus telaten dan mencintai pekerjaan ini,” harap Ny. Johra.

Selama pelatihan, para peserta dibimbing oleh instruktur, Toni. Beliau adalah salah satu pengrajin yang terbilang sukses di Kabupaten Enrekang. (Sry)