Wakil Ketua MPR RI Bersilaturahmi dengan Keluarga Besar Muhammadiyah di Unismuh

  • Whatsapp
Wakil Ketua MPR RI Bersilaturahmi dengan Keluarga Besar Muhammadiyah di Unismuh

MAKASSAR, UPEKS.co.id – Wakil Ketua MPR RI, yang juga Ketua Umum Dewan Pimpinan Pusat Partai Amanat Nasional  Dr (HC) H Zulkifli Hasan SE MM bersilaturahmi dengan Keluarga Besar Muhammadiyah Sulawesi Selatan, di Kampus Unismuh Makassar, Senin (22/2021).

Dalam kunjungannya, Zulkifli Hasan didampingi dua anggota DPR RI dari PAN,  Dr H Ashabul Kahfi, M.Ag yang juga Ketua DPW PAN Sulsel serta  Dr Ir Hj  Andi Yuliani  Paris, MSc.

Bacaan Lainnya

Zulkifli Hasan dan rombongan diterima Ketua Pimpinan Wilayah Muhammadiyah (PWM) Sulsel Prof Ambo Asse yang juga Rektor Unismuh Makassar,  dan Sekretaris PWM Sulsel Prof Irwan Akib. Hadir pula Pimpinan Aisyiyah, dan Angkatan Muda Muhammadiyah.

Sementara Pimpinan Unismuh yang hadir Wakil Rektor I, Dr Ir H Abd Rakhim Nanda, Wakil Rektor II, Dr Andi Sukri Syamsuri, Walil Rektor III, Dr Muhammad Tahir, Wakil Rektor IV, Drs H Mawardi Pewangi MPdI. Pejabat lainnya turut hadir, seperti Dekan FKIP Erwin AKib PhD dan Dekan FAI Dr Amirah Mawardi, Ketua BPM Dr Burhanuddin, dan beberapa pejabat Unismuh lainnya.

Rektor Unismuh Makassar Prof. Ambo Asse menjelaskan bahwa Muhammadiyah Sulsel hadir di semua Kabupaten/Kota se-Sulsel, atau memiliki 24 Pimpinan Daerah.

Ia juga memperkenalkan bahwa Muhammadiyah di Sulsel memiliki 12 perguruan tinggi, yang terdiri 8 Universitas, 2 Institut, 1 Sekolah Tinggi, dan 1 Politeknik. Di bidang pendidikan dasar hingga menengah, Muhammadiyah Sulsel memiliki 270 sekolah.

“Alhamdulillah, perkembangan jumlah pesantren cukup pesat. Periode lalu, Muhammadiyah Sulsel hanya memiliki 12 pesantren, periode ini sudah ada 28 pesantren,” jelas Ambo Asse.

Selain sebagai Ketua PWM Sulsel, dalam kapasitasnya sebagai Rektor Unismuh, Prof Ambo Asse juga menjelaskan bahwa kampus dipimpinnya memiliki 7 Fakultas, termasuk Fakultas Kedokteran.

“Saat ini kami telah memiliki Rumah Sakit, namun belum beroperasi. Kami ingin membangun Gedung Fakultas Kedokteran di samping Rumah Sakit terlebih dahulu. Kalau sudah terlanjur dibuka, nanti khawatir pasiennya terganggu,” ungkap Prof Ambo Asse.

Sementara Zulkifli Hasan mengenang secara historis kelahiran partai yang dipimpinnya. “PAN ini lahir dari forum Tanwir Muhammadiyah. Jadi, saya ini hanya ibarat CEO di PAN. Pemegang sahamnya adalah Muhammadiyah,” ungkap Zulkifli Hasan.

Oleh karena itu, lanjutnya, setiap berkunjung ke daerah, ia selalu menyempatkan diri bersilaturahmi ke Pimpinan Muhammadiyah.

“Kami ingin mendengar saran dan masukan dari Pimpinan Muhammadiyah. Di tingkat Pusat, kami selalu konsultasi dengan Ketua Umum Muhammadiyah Prof Haedar, dan Sekum Prof Mu’ti,” jelas mantan Ketua Lembaga Buruh Tani dan Nelayan PWM Lampung ini.

Zulkifli Hasan mengingatkan bahwa berbagai kebijakan publik yang menentukan hajat hidup orang banyak ditentukan oleh keputusan politik. Bisa saja kita berkumpul banyak, demo jutaan orang. Tapi keputusan tetap ada di eksekutif dan legislatif.

Menurutnya, jika warga Muhammadiyah abai dengan politik, maka akan lahir berbagai kebijakan publik yang tidak sesuai dengan nilai-nilai yang diperjuangkan Muhammadiyah.

“Liberalisasi Pendidikan yang sempat mau menumpang di UU Omnibus Law, berhasil kita batalkan karena perjuangan politik. Atau berbagai kebijakan yang bernilai sekular, akan sulit dibendung, jika umat Islam tidak mendorong kader-kader terbaik masuk ke ranah politik,” jelasnya.

Zulkifli Hasan mencontohkan hasil perjuangan politik warga Muhammadiyah di Jawa Timur yang mendorong salah satu kader terbaiknya, yang juga Mantan Rektor Universitas Muhammadiyah Surabaya, Prof Zainuddin Maliki sebagai Calon Anggota DPR RI.

“Karena Muhammadiyah di sana kompak, Prof Zainuddin bisa terpilih. Sekarang beliau sangat vokal mengawal kebijakan Pendidikan di Komisi X. Beliau juga sangat giat, turun ke basis Muhammadiyah mengingatkan pentingnya terlibat dalam pengambilan keputusan publik melalu jalur politik,” jelas Zulkifli Hasan.

Usai acara, Zulkifli Hasan memberikan beasiswa secara simbolik kepada perwakilan mahasiswa Unismuh, yang diperjuangkan oleh Anggota Komisi VII DPR RI Dr Ir Andi Yuliani Paris, MSc. Ia juga sempat menikmati pemandangan Kota Makassar dari Puncak Menara Iqra, Lantai 18 Unismuh Makassar.(Rasak)