Tiga Artis Muda Indonesia Berbagi Kisah Dibalik Kolaborasi dalam Shang-Chi and The Legend of The Ten Rings

  • Whatsapp
Tiga Artis Muda Indonesia Berbagi Kisah Dibalik Kolaborasi dalam Shang-Chi and The Legend of The Ten Rings

MAKASSAR, UPEKS.co.id – Untuk merayakan film yang telah dinanti para penggemar, Marvel Music/Hollywood Records dan Interscope Records merilis official motion picture soundtrack untuk Marvel Studios’ “Shang-Chi and The Legend of The Ten Rings” yang mencakup karya-karya orisinil terinspirasi dari film tersebut.

Dirilis pada 3 September secara global, album ini menampilkan tiga artis muda ternama Indonesia yakni Rich Brian, NIKI, Warren Hue.

Bacaan Lainnya

Selain itu juga ada jajaran musisi berbakat lainnya termasuk Anderson, Paak, Swae Lee, Jhené Aiko, Mark Tuan, Saweetie, Audrey Nuna, Guapdad 4000, Keshi, 21 Savage, Rick Ross, DJ Snake, dan masih banyak lagi.

Dalam perayaan rilis Marvel Studios “Shang-Chi and The Legend of The Ten Rings” di Indonesia, Rich Brian, NIKI, dan Warren Hue berbagi kisah dibalik kolaborasi terbaru mereka didalam proyek bersejarah ini.

“Proyek ini merupakan salah satu momen berharga dalam karir saya. Untuk bisa menjadi bagian dari proyek besar di mana anda merasa direpresentasikan dan dipandang sebagai artis Asia adalah mimpi yang menjadi kenyataan dan saya merasa sangat terhormat untuk menjadi bagian dari album ini,” ungkap NIKI.

Ketiga musisi berbakat ini juga bercerita tentang proses kolaborasi spesial ini. Mereka bercerita dengan antusias tentang bagaimana mereka berkolaborasi dengan sutradara film Marvel Studios’ “Shang-Chi and The Legend of The Ten Rings” sendiri, Destin Daniel Cretton, untuk membuat album ini.

Pembuatan album ini juga merupakan pengalaman baru dan unik bagi mereka, terutama bagi NIKI yang merekam sebagian besar lagunya di rumahnya.

Dalam mencari inspirasi untuk lagu mereka, Rich Brian, NIKI, dan Warren Hue mengeksplorasi cerita dan imajinasi mereka dengan beberapa cuplikan khusus dari film untuk membuat setiap lagu dalam album.

NIKI mencoba menggali lebih dalam tentang Xu Xialing, yang kuat dan penuh tekad. Ketangguhan dan kemandiriannya sangat menginspirasi lagu-lagunya di Shang-Chi dan The Legend of The Ten Rings: The Album.

Kemudian, Warren Hue mengungkapkan bahwa dirinya mendapatkan inspirasi dari bagian-bagian film yang dia rasa sangat dekat dengannya sebagai anak muda Asia.

“Berkolaborasi untuk album ini di awal karir saya, sungguh tidak bisa dipercaya. Sebagai penggemar berat Marvel, untuk berada di dalam album ini sebagai penyanyi Asia, merupakan hal yang sangat menyenangkan. Saya yakin proyek ini akan menginspirasi banyak seniman muda Asia lainnya juga,” kata Warren Hue.

Sementara itu, Rich Brian memberikan pesan khusus untuk semua kreator muda di luar sana.

“Saya tidak percaya bahwa kami bertiga, seniman muda dari Indonesia ada di sini bernyanyi di soundtrack Marvel. Ini menunjukkan bahwa apapun sangat mungkin terjadi dan saya tidak sabar untuk melihat apa yang bisa kita capai sebagai orang Indonesia di industri ini,” kata Rich Brian.

Diketahui, Marvel Studios’ “Shang-Chi and The Legend of The Ten Rings” merupakan film kedua dari fase keempat Marvel Cinematic Universe.

Film ini memperkenalkan Super Hero terbaru, Shang-Chi (diperankan oleh Simu Liu), yang tinggal di San Francisco dan bekerja sebagai petugas parkir bersama sahabatnya Katy (Awkwafina).

Namun, hidupnya berubah ketika ia diserang oleh sekelompok pembunuh bayaran yang berusaha merampas liontin pemberian mendiang ibunya. Serangan tersebut membuat Shang-Chi dan sahabatnya, Katy, harus meninggalkan hidup mereka di San Fransisco dan pergi menuju Macau untuk menemui adik Shang-Chi, Xialing, dan memperingatkannya tentang ancaman yang akan datang tersebut.

Seiring perjalanannya, Shang-Chi harus kembali menghadapi masa lalu yang telah lama ia tinggalkan. Ketika ia kembali masuk dalam lingkaran organisasi Ten Rings yang misterius, ia menyadari bahwa ia harus segera menghentikan ayahnya.

Marvel Studios’ “Shang-Chi and The Legend of The Ten Rings” disutradarai oleh Destin Daniel Cretton dan diproduseri oleh Kevin Feige and Jonathan Schwartz, bersama Louis D’Esposito, Victoria Alonso dan Charles Newirth sebagai produser eksekutif.

David Callaham & Destin Daniel Cretton & Andrew Lanham merupakan penulis naskah untuk film ini. Film ini tayang diseluruh bioskop di Indonesia pada 22 September 2021 dengan mematuhi protokol kesehatan yang berlaku. (Mit)