Tema Debat Kedua, Danny Pomanto Sudah Buktikan dan Sisa Dilanjutkan

  • Whatsapp
Tema Debat Kedua, Danny Pomanto Sudah Buktikan dan Sisa Dilanjutkan

Tema Debat Kedua, Danny Pomanto Sudah Buktikan dan Sisa Dilanjutkan

MAKASSAR, UPEKS.co.id— Pasangan M Ramdhan Pomanto-Fatmawati Rusdi (Danny-Fatma) tanpa persiapan  khusus jelang debat publik kedua Pilkada Makassar yang berlangsung di Jakarta, pada Selasa (24/11/2020) malam.

Bacaan Lainnya

Duet nomor urut 1 ini dijadwalkan akan berangkat berbarengan menuju Jakarta. Namun sebelumnya, ia tetap akan  mengisi waktu luangnya di sela-sela sosialisasi dengan mengunjungi kebunnya di Desa Tokka, Moncongloe,  Kabupaten Maros. Disana, Danny memiliki sekitar 4 hektare lahan kebun yang dikelolanya.

“Senin (berangkat ke Jakarta). Sebelumnya saya ke Tokka dulu. Jadi saya itu naik gunung setiap hari. Sebab  kalau ke Tokka kan naik gunung dulu baru sampai,” ucap Danny, Minggu (22/11/2020).

Materi debat ini tergolong lumrah bagi Danny maupun Fatma. Yakni tentang reformasi birokrasi, pelayanan publik,  penataan kawasan perkotaan, dan ekonomi.

Keduanya sudah berpengalaman dalam hal tata kelola pemerintahan hingga penataan kawasan Kota Makassar.  Beragam torehan prestasi Danny saat menjabat wali kota yang akan dijabarkan kembali sebagai bahan untuk  menyegarkan ingatan warga Kota Makassar. Hal ini sekaligus untuk meyakinkan publik atas program prioritasnya  bersama Fatma.

“Insya Allah kita siap. Kita tidak ada persiapan khusus, karena konsep pertama kita adalah me-remind orang.  Debat publik kedua ini adalah momentum untuk mengingatkan. Kadang-kadang cepat pelupa, kemudian memang  ada yang sengaja melupakan itu dengan informasi-informasi yang justru tidak punya dasar fakta,” beber Danny.

Danny mencontohkan sejumlah prestasi yang diraih Pemerintah Kota Makassar dibawah kepemimpinannya yang  mulai dilupakan oleh warga dengan banyaknya isu-isu miring yang diembuskan oleh oknum tertentu.

“Misalnya di bidang kesehatan, mereka lupa bahwa kita itu pernah nomor satu di ASEAN melalui program home care with telemedicine. Itu dijadikan program di kawasan ASEAN secara resmi. Itu banyak orang yang tidak tahu atau karena sudah dua tahun jadi mereka lupa,” beber Danny.

Pria berlatar belakang aristek itu juga akan fokus mengingatkan publik bahwa pelayanan publik di Kota Makassar mendapat pengakuan dari pemerintah pusat berupa sejumlah penghargaan.

“Waktu zaman saya itu nomor satu di Indonesia tiga kali berturut-turut. Soal ekonomi yang menarik karena kondisinya sekarang sedang terpuruk. Sehingga bagaimana caranya meningkatkan kembali perekonomian itulah yang menarik nanti dijelaskan di debat,” tambahnya.

Danny mengaku akan berbagi tugas dengan pasangannya, Fatmawati Rusdi dalam menjabarkan hal-hal yang  terkait tema debat tersebut. Sehingga waktu yang digunakan dapat lebih maksimal dan efisien.

“Saya akan berbagi dengan Bu Fatma untuk menjelaskan itu. Kita berharap waktu untuk menjelaskan semoga bisa  lebih baik, karena itu kan komplain dari masyarakat dengan begitu terbatasnya waktu. Masa 90 detik orang  bertanya, dijawab 30 detik. Itu kan tidak realistis. Kemudian tidak ada lagi sesi visi misi sebab sudah dijabarkan didebat sebelumnya. Sehingga tinggal debat saja langsung,” demikian Danny. (jir)

Pos terkait