ANEKA

Ibu RT Ditemukan Tewas Tertelungkup di Parit

TANATORAJA,UPEKS.co.id—Kanit SPKT “C” Polres Tana Toraja Aiptu Marten P.B bersama Anggota Unit  Identifikasi dan Anggota Jaga mendatangi TKP Penemun Mayat di KM. 8 Lembang Ke’pe’ Tinoring Kecamatan  Mengkendek Kab. Tator, Jumat (10/5) .

Korban diketahui berinisial Per. SVT (25), pekerjaan IRT, alamat pada TKP yang ditemukan pertama kali oleh Lk.  Tresna Aditia (adik kandung korban) dengan posisi tertelungkup dibawah parit samping tempat mesin cuci tempat  korban mencuci pakaian dimana korban pada saat itu sudah tidak sadar .

Korban lalu diangkat keatas permukaan tanah oleh Lel. Tresna dan menemukan sejumlah luka di bagian muka  korban serta dipenuhi dengan lumpur dari parit. Kemudian sempat dilarikan di Rumah sakit Fatimah untuk  mendapatkan pertolongan namun nyawanya tidak dapat diselamatkan.

Akibat beberapa luka pada bagian muka korban, maka beberapa keluarga menganggap bahwa ada kemungkinan  meninggal secara tidak wajar, lalu melaporkan ke Polsek Mengkendek untuk dilakukan penyeleidikan dan Olah  TKP.

Dari hasil olah TKP yang dilakukan oleh Unit Identifikasi Polres Tana Toraja dengan dipimpin oleh Kanit SPKT “C”  Polres Tana Toraja Aiptu Marten P.B ditemukan beberapa fakta bahwa korban sejak lama sudah mengidap  penyakit efilepsi (penyakit Ayan).

Hosting Unlimited Indonesia

Hari kejadian Jumat (10/5/2019) sekitar pukul 07.30 wita korban terjatuh dari tangga dan dagu korban terkena  benturan penutup pintu tersebut karena penyakit epilepsi yang diderita korban sedang kambuh pada saat itu.

Dari keterangan saksi Lk. Firminus Ninu’ (ayah korban) bahwa Sekitar pukul 10.00 wita melihat korban sedang  mencuci pakaian disamping rumah korban.

Selanjutnya, pukul pukul 11.00 Wita korban sudah ditemukan jatuh tertelungkup dibawah parit samping korban mencuci pakaian oleh LK. Tresna Aditia (adik kandung Korban) dan  langsung mengangkat korban keatas permukaan tanah serta sdidapati korban sudah tidak sadarkan diri.

Kapolres Tana Toraja AKBP Julianto P. Sirait, Sh., S.Ik melalui Kapolsek Mengkendek AKP Marthen Muni  membenarkan kejadian tersebut.

Menurutnya, dari olah TKP yag dilaksanakan oleh Unit Identifikasi  dan keterangan saksi-saski di TKP disimpulkan sementara bahwa korban Per. SVT memiliki riwayat penyakit  efilepsi dan pada diri korban tidak ditemukan adanya tanda-tanda kekerasan.

Keluarga korban yang melaporkan kejadian tersebut ke Polsek Mengkendek untuk dilakukan penyelidikan,  sebelumnya tidak mengetahui bahwa korban mempunyai riwayat penyakit epilepsi dan setelah diberikan  penjelasan oleh pihak Kepolisian baru memahami persoalan tersebut” Ucap AKP marthen Muni

Korban bersama 2 (dua) orang anaknya tinggal bersama dengan bapak dan ibu tirinya di di KM. 8 Lembang  Ke’pe’ Tinoring Kecamatan Mengkendek Kab. Tator sedangkan suaminya dan ibu kandungnya tinggal di  Makassar (Ayah dan ibu sudah cerai). (Anton)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

#TRENDING

To Top