SULAWESI SELATAN

Simulasi di Bantaeng, 30 Korban Kapal Terbakar Dievakuasi dalam 30 Menit 

BANTAENG,UPEKS.co.id–Sebuah kapal dilaporkan terbakar di perairan laut Bantaeng. Kapal itu berisi 30 orang, 10 orang di antaranya adalah anak buah kapal.

Tim siaga bencana yang terdiri dari STIKES Panakukang, SAR, BPBD Bantaeng, Tagana, Dinas Kesehatan dan TNI, Polri berusaha melakukan evakuasi korban kapal yang terbakar itu. Mereka dengan sigap bergerak bersama melakukan evakuasi. Dalam waktu 30 menit, korban langsung terevakuasi.

Begitulah simulasi penanganan bencana yang digelar di pesisir Pantai Seruni, Bantaeng,Rabu,23 Januari 2019.Simulasi ini digelar dengan melibatkan 325 personel. Simulasi ini dirancang mirip dengan kondisi yang sebenarnya. Selain proses penanganan korban kapal yang terbakar, tim juga dihadapkan dengan proses penanganan keluarga korban bencana.

Simulasi ini menunjukkan kesigapan pemerintah dengan unsur yang terkiat untuk penanganan bencana. Semua unsur terkait mengambil peran masing-masing untuk menyelamatkan korban.

Sementara Wakil Ketua II STIKES Panakkukang Makassar, Muh Yusuf Tahir menerangkan jika personil yang diterjunkan sebanyak 325 orang terdiri dari 92 mahasiswa STIKES Panakkukang Makassar dan 233 orang Satgas yang dikoordinir Pemkab Bantaeng.

“Ini ketiga kalinya kita lakukan simulasi kerja sama Pemkab Bantaeng. Pertama itu simulasi kebakaran di tahun 2015 di era Pemerintahan Prof Nurdin Abdullah”, tuturnya.

Dia meyakinkan kalau kejadian kapal tenggelam di Laut Flores merupakan rangkaian skenario Simulasi Penanganan Kegawatdaruratan (KGD) III Korban Kapal Terbakar dan Tenggelam yang dilaksanakan STIKES Panakkukang Makassar.

Bantaeng dipilih sebagai lokasi simulasi karena daerah ini memiliki dan menjalankan sistem terpadu terbaik di Sulsel.

“Kami melihat sistem yang dibangun Bantaeng yaitu layanan kesehatan dengan adanya BSB hampir di setiap kecamatan sangat baik untuk kesigapan menghadapi bencana,” kata dia.

Selama 4 tahun terakhir, STIKES Panakkukang Makassar jadikan Bantaeng sebagai Pilot Project Sistem Penanggulangan Bencana. Dia mengatakan bahwa dalam hitungan menit Golden Award Pasien benar-benar di-Save.

“Kami sudah lihat di lapangan, Live Saving pasien menjadi Priority. Ini dasar yang membuat kami memilih Bantaeng menggelar simulasi,”kata dia.

Simulasi ini sebagai upaya untuk menguatkan pemahaman khususnya bagi Satgas Penyelematan. Ketika ada warning, tim segera bisa merespon dengan cepat.

Tak kalah pentingnya bagaimana mengedukasi masyarakat untuk menghadapi bencana ketika datang cepat dan tiba-tiba. Gelaran simulasi ini turut disaksikan Kapoles Bantaeng, AKBP Adip Rojikan, Dandim 1410 Bantaeng, Letkol Nanang Siswoko dan Kadis Kesehatan Bantaeng, Andi Ihsan.(IPA)

Loading...
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

#TRENDING

To Top